Tuesday, April 10, 2007

Balada Brownis Kukus

Alkisah, di suatu hari di sebuah koran...tampaklah sebuah iklan yang tidak terlalu besar tapi sangat menarik perhatian mama yang kira2 isinya sbb :"Brownis Kukus dari Bandung telah buka di Surabaya"

Melihat iklan tsb, mama kemudian teringat kenangan tempo dulu saat keluarga besar palembang berkumpul di Palembang. Nek Cik Ijah, yang datang dari Bandung membawa oleh2 yang kebetulan mama terlambat taunya. Oleh2nya adalah brownis kukus yang terkenal ini. Mama baru tau ketika sepupu Razzan, ayuk Nia, dengan lahapnya menglomoti sesuatu. Mama yang mania coklat pun langsung tanggap bertanya "apan tuh?" Ayuk Nia menjawab "brownis". Mama langsung kaget "dapet dari mana ?" Ayuk Nia bilang "Tuh ada di kulkas, Cik Ijah yang bawa dari Bandung"

Mama kemudian ngelonyor mencari brownis, dan ternyata.... habis, tinggal kardus doank. Mama kemudian balik ke ayuk Nia "Habis Nia, sini mbak Ifa minta". Ayuk Nia pun dengan tampang melas, terpaksa memberikan sisa brownis yang tinggal segigit lagi ... *mama tegah ik :P*
Hmm...Entah karena brownisnya yang enak, ato cuma karena keinginan teramat sangat yang tidak terlampiaskan untuk nambah brownis lagi, last bite brownis ini jadi semacam obsesi tak kesampaian :D Saking obsesi nya, sampe2 selama menghabiskan waktu di Palembang, mama jadi bete terus. Bete sama Ayuk Nia karena tdk menyisakan bronis, bete sama Nek Cik Ijah karena bawa oleh2 gak bilang2, bete sama nenek, kakek, dan semua penghuni rumah karena nggak dikasih tau kalo ada brownis *ini namanya menantu tidak tau diuntung:P*
Obsesi akan bronis yang mama pernah rasain cuma segigit itu tdk tergantikan dgn brownis2 yang laen di Surabaya. So, pas ada iklan brownis itu ... bagaikan hujan di musim kemarau..*ciee...sampe segitunya*
Beli dunk..? Pasti laah!! Alhasil, berat mama yang sempet turun 3 kg selama rajin senam, naek lagi 2 kg. Dan perut mama yang udah mulai langsing, sekarang balik lagi. Sekarang yang ada hanya penyesalan....ternyata balikin bodi mama ke bentuk sebelum rakus brownis itu susaaah sekali :P

3 comments:

La Petite Femme said...

aduh2 yang kena dilema brownies kukus..hehe..:D tapi emang enak kan? ga cukup sekali gigit..:D..ya senamnya juga diperbanyak dong Fah

uri said...

walah tibake korban brownis kukus tho he he...emang enak yah...belum pernah makan yang merk itu, kalo yang lain merek sih pernah, dan menurutku sih rasanya biasa2 aja...mungkin klao merk itu rasanya enak banget yah...perlu dicoba nih...tapi entar tahun depan nyobanya, kecuali kalo mama razzan mau kirim buat saya satu dus aja :D

uri

nila_aura said...

Seneng bronis ya...ada tuh dirumah Aura...hayo...sebelum kehabisan...hihiih